Posted by : Alamin Rayyiis Senin, 05 Mei 2008

Mmmm.......sebelumnya mw ngereview ilmu dulu neh. Dalam pelajaran psikologi di kelas enem dulu, ada yang namanya proyeksi; suatu sikap dimana seeorang mencari alasan di luar dirinya untuk sekedar menetralisir kesalahan yang mungkin terjadi, aku masuk ga yah kategori kayak gini.......[:-?].

374 adalah nomor kelulusanku ketika muqabalah ke Kairow, dari sekian ribu pendaftar dan nama kalulusan nomor itulah yang mencamtumkan nama M. Amin Rois, nomor itu lah yang selanjutnya aku jadikan sebagai pijakan untuk go nginternacional. Sebenarnya nggak masalah seh kalau aku nomor terakhir sekalipun, tapi kalau masalah ini bisa aku ambil hikmah dan pelajaran kenafa nggak, gituw lhoo.
Banyak temen2 sekelas dulu atau bahkan temen sepengabdian yang kelulusannya masuk kategori beasiswa, yaitu nomor 1-150, kesyukuran juga seh temen2 sealmamater bisa ngisi nomor tersebut, setidaknya almamater kami bisa bersyukur juga dengan banyaknya anak didik mereka yang lulus.

Sempet ada perasaan minder atau semacamnya, soale temen sedaerahku 2 orang pada lu2s semua, terus temen2 karib juga lulus dengan nomor diatas. Tapi alhamdulillah iri dengki ga masuk kamus diaryku, ana tetep bangga dengan temen2, sering kami malah chatingan sekedar cari info atau melepas rindu. Kembali ke....proyeksi. Kalau ditanya kok bisa nomor sekian Min.........? Paling tempat pelarianku adalah buat alesan2, maklum alas [sawah] kan luas, apalagi.....alasan.

Ujian kemarin emang beda dari yang dulu, temen2 yang biasanya sok-sokan yang nganggap ujian muqabalah tuh lebih gampang dari imtihan di Gontor lhoo, egh..... aga gimana juga seh dengernya, tapi klw dibandingin dengan contoh2 soal yang tahun lalu emang kayaknya iya sih. Banyak temen2 yang datang duluan di kost2an deket IAIN Semarang, terus mereka juga punya contoh2 soal tahun lalu dan bisa belajar lebih.
Alasan lain, karena emang materi yang keluar di ujian adalah materi2 di perkuliahan Ushuludin. Sedangkan aku dulu.......... Emang seh ana ga ada bakar masalah itung2 duit, pelajaran2 exact de el el, tapi berangkat dari KEMAUAN dan KEINGIN TAHUAN yang mencoba untuk meraih KEMAMPUAN yang mungkin belum didapat maka aku milih MLKI, Management Lembaga Keuangan Islam, di fakultas itu mana ada pelajaran 'Ulumul Quran, jadi deh ana ngejawab asal2an ketika ada materi tersebut. Belum lagi Ilmu Kalam yang dosennya ga ada waktu buat MLKI, beda dengan temen2 yg Ushuludin, dari jam 8 ampe jam 11 malam Ustadz Amal masih aja kuat, sedang mahasiswanya....? dikuat-kuatin laaah. Pantes aja klw temen2 yang Ngisi nomor 1-150 kebanyakan dari Ushuludin. Belum lagi penguji yang ngasal kale yah, soale ujian syafahi al-Quran, dan bahasa arab 3 orang cuman butuh 5-7 menit tokkXXX. Beda dengan temen2 yang ngikut ujian di IAIN Malang, mereka bener2 diuji dengan pembagian waktu yang matang ga ngasal. Pantes aja di INSIST kemarin salah satu temennya Prof Gila yang ngalalin homosexual juga dari IAIN Semarang tersebut.
Kembali ke....alasan. Aghhhh udah ah gitu aja, soale pernah denger temen yang bilang..."Orang yang banyak alasan itu adalah orang yang tidak mau disalahkan...." Dan emang banyak sekali dulu ketika Im dipondok klw dapat anak2 yang ngelanggar disiplin adaaaaaaaaaa aja alasannya, entah itu alAsan atau sekedar alEsan, tapi tetep, sanksi tetep harus dijalankan dan..... "kamu, push up 50 kali, lari lapangan 5 kali, berdiri di depan kantor....." [kenangan yang indah ketika pernah DIberi dan MEMberi hukuman atau sanksi, kenakalan remaja yang mendidiXXX]

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

Profil Saya

Foto saya
Pure soul since 181088. Detail | Knowledge | Touring | Possesif | Humble | Intuitif | Emotional -||- ITTC | al-Azhar | Islamic Party | as-Syafi'i | al-Asy'ari

Blog Archive

- Copyright © Amin Rois -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -